Beranda Sumatera Selatan Prabumulih Diduga Disabotase Oknum Tak Bertanggung Jawab, Lampu Jembatan Flyover Fatih Galung Gelap...

Diduga Disabotase Oknum Tak Bertanggung Jawab, Lampu Jembatan Flyover Fatih Galung Gelap Gulita

88
0

Lintaswaranews.co PRABUMULIH | Sempat viral dan menjadi lokasi objek wisata dadakan masyarakat kota Prabumulih dan para pengguna jalan, kini kondisi jembatan Flyover Fatih Galung, yang baru berusia sekitar setengah tahun, usai dibangun pada akhir November 2022 lalu, mulai memprihatinkan.

Pasalnya, menjelang malam hingga pagi dini hari, kondisi jembatan layang yang sebelumnya terang benderang dengan pencahayaan lampu cantik dan eksotik, kini mulai gelap gulita dan hanya diterangi sekitar 4 tiang lampu jalan yang masih menyala. Padamnya lampu jalan jembatan Flyover Fatih Galung sejak beberapa Minggu terakhir ini diduga disebabkan oleh aksi nakal pihak-pihak tak bertanggung jawab.

“Pecak (seperti, red) disabotase wong… Viralkelah wo…
Kasian kontraktornyo, harus kluar duit lg benerinyo..
Masih masa pemeliharaan,” terang Kadis Perkim kota Prabumulih, Mayduti, saat dikonfirmasi melalui via WhatsApp, belum lama ini.

Ia juga menyebut kondisi tersebut sudah sering terjadi terutama di sepanjang jalan Sudirman. Banyak jaringan kabel lampu jalan yang diputus atau dicuri oleh pihak-pihak tak bertanggung jawab.

“Jangan men mati lampu jalan wong nyalahke perkim terus…

Banyak nian kabel diputus/paling wong spanjang sudirman, dr tugu air mancur sampe tugu nanas, jelas lampu mati itu merugike wong banyak…
Ningkatke resiko kriminalitas & rawan kecelakaan,” sebut Mayduti.

Dihubungi terpisah, Surya Perdana, mantan PPK pembangunan jembatan Flyover Fatih Galung, kota Prabumulih dari Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBJN) Sumsel, saat dikonfirmasi membenarkan kejadian tersebut.

Menurut dia, kejadian itu sudah dilaporkan pihaknya ke polisi. “Kalo posisi terakhir kami udah lapor Polres Prabumulih,” ungkapnya, kepada awak media, baru-baru ini.

Ditambahkannya, akibat tindakan dari oknum tak bertanggung jawab itu menyebabkan lampu Jembatan banyak yang mati karena kabelnya dipotong dan diambil para pelaku.

“Iyo masih pemeliharaan.. ini nunggu proses di Polres dulu selesai.. terus baru kontraktor pasang,” jelasnya, saat disinggung kapan perbaikan lampu akan diperbaiki pihak pelaksana kontraktor.

Seperti diketahui, bangunan jembatan Flyover Fatih Galung, yang memiliki bentang panjang 382, 32 meter dan lebar 21,2 meter ini dibangun menggunakan dana APBN sebesar Rp86.013.849.000.

Bangunan jembatan layang yang kini menjadi kebanggaan ‘Uhang Prabu’ (Warga Prabumulih) mulai beroperasi setelah diresmikan oleh Gubernur Sumsel, H Herman Deru didampingi Wali kota Prabumulih, Ir Ridho Yahya MM, pada Senin, 5 Desember 2022 lalu. (SMSI Prabumulih)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here